Wednesday, September 2, 2015

Hari Sabat itu Perlu

Di dalam Alkitab khususnya Perjanjian Lama, Tuhan sentiasa menitikberatkan hari Sabat, hari ketujuh yang diperuntukkan untuk semua manusia termasuk binatang berehat sehari penuh setelah bekerja enam hari. Saya telah bekerja selama 10 hari tanpa berhenti kerana pada hari Isnin lepas (cuti pastoral) saya telah mengambil hampir 3 jam bersama mahasiswa dan mahasiswi di Gereja kami. Setelah itu pada hari kelmarin saya bekerja sehari penuh sampai 5.30pm dan kemudian bergesa-gesa menghadiri kebaktian doa di Gereja pada jam 8 malam. Tidak heranlah pada hari ini, saya diserang sakit kepala dan saya terpaksa berbaring di katil dan berehat hingga jam 1ptg.
Nampaknya saya lupa akan perintah hari Sabat itu iaitu manusia haruslah berehat seperti Tuhan Sang Pencipta rehat pada hari ke 7 setelah alam semesta alam diciptakan (Kejadian 1). Saya merasakan pelayanan sebagai pastor begitu berat dengan tekanan untuk menyiapkan beberapa khutbah setiap minggu. Kami di sini mengadakah 5 kali kebaktian pada Ahad (2 kali), Selasa, Rabu dan Jumaat malam. Pada kebelakangan ini, saya turut dijemput untuk melayani beberapa acara keluarga seperti pada hari Sabtu yang lalu di mana saya berkhutbah di hadapan 150 orang dari keluarga besar seorang jemaat Tuhan. Niscaya saya manusia biasa dalam tubuh yang fana ini dapat melakukan apa-apa kalau bukan Tuhan yang menganugerahkan kekuatan dan hikmat-Nya kepada hamba-Nya.

No comments:

Post a Comment